MANIK DEPRESI DAN BIPOLAR: Apa itu dan Gejalanya Seperti Apa?

Mungkin Anda pernah mendengar istilah "bipolar" yang biasa digunakan untuk menggambarkan seseorang yang moody, atau yang mengalami perubahan suasana hati, tetapi penggunaan istilah sehari-hari ini sangat berbeda dengan gangguan bipolar. Gangguan bipolar, yang dulu disebut manik depresi, adalah penyakit mental serius yang menyebabkan seseorang mengalami perubahan dramatis dalam emosi, suasana hati, dan tingkat energi: bergerak dari titik terendah yang ekstrem ke titik tertinggi yang ekstrem. Tetapi perubahan ini tidak terjadi dari waktu kewaktu, biasanya terjadi selama beberapa hari atau minggu. 

Beberapa Jenis Gangguan Bipolar

Ada beberapa jenis gangguan bipolar, tetapi ada beberapa ciri umum. Pertama, suasana hati yang rendah identik dengan gangguan terkait; - gangguan depresi mayor, juga dikenal sebagai depresi unipolar. Individu dengan ini dapat merasa putus asa dan putus asa, kekurangan energi dan fokus mental, dan dapat memiliki gejala fisik seperti makandan tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit. Tetapi seiring dengan posisi terendah ini, hal yang membedakan gangguan bipolar dari depresi unipolar adalah bahwa individu dapat memiliki periode suasana hati yang tinggi, yang disebut episode manik atau episode hipomanik, tergantung pada tingkat keparahannya. Dalam keadaan manik, orang bisa merasa energik,terlalu bahagia atau optimis, bahkan euforia dengan harga diri yang sangat tinggi. Dan di permukaan, ini mungkin tampak seperti karakteristik yang sangat positif, tetapi ketika seseorang berada dalam episode manik penuh, gejala-gejala ini dapat mencapai ekstrem yang berbahaya. Seseorang yang mengalami mania mungkin menginvestasikan semua uang mereka dalam usaha bisnis yang berisiko atau berperilaku sembrono. Individu mungkin berbicara dengan tekanan, dimana mereka berbicara terus-menerus dengan kecepatan tinggi, atau mereka mungkin memiliki pikiran yang berpacu dan mungkin merasa 'terikat', seolah-olah mereka tidak perlu tidur. Episode manik juga dapat mencakup delusi keagungan, misalnya mereka mungkin percaya bahwa mereka sedang dalam misi pribadi dari dewa,atau bahwa mereka memiliki kekuatan supranatural.Dan mereka mungkin membuat keputusan yang buruktanpa memperhatikan konsekuensi di kemudian hari. 


Analogi Sederhana Bipolar

Salah satu cara untuk memahami proses ini adalah dengan memetakannya pada grafik. Jadi katakanlah sumbu y adalah suasana hati, dengan maniadan depresi berada di ujung sumbu, dan sumbu x adalah waktu. Rata-rata individu yang sehat mungkin mengalamipasang surut yang normal sepanjang hidup mereka, dan mereka bahkanmungkin mengalami penurunan yang cukup serius sesekali, mungkin setelah kehilangan pekerjaan atau pindah ke tempat baru dan merasa kesepian. Seseorang dengan depresi unipolar,mungkin memiliki nilai tertinggi yang normal, tetapi mereka mungkin memiliki beberapa titik terendah yang bertahan untuk jangka waktu yang lama dan mungkin tidak memiliki pemicu yang jelas. 


Episode Manik Depresi

Sekarang, Kita lihat Episode Manik Depresi untuk gangguan bipolar, 

  • Yang pertama disebut Bipolar-1, dan ini adalah orang-orang yang memiliki beberapa penurunan besar yang berlangsung setidaknya2 minggu, dan beberapa tinggi utama yang berlangsung setidaknya seminggu atau memerlukan rawat inap. Konon, episode manik yang tidak diobati dapat berlangsung selama 3-6 bulan. Depresi terlihat pada kebanyakan kasus, tetapi tidak diperlukan untuk diagnosis. 
  • Yang kedua disebut Bipolar-2, dan ini adalah saat seseorang mengalami titik terendah yang sama, dan memiliki tingkat tertinggi tambahan yang disebut "hipomania",yang merupakan episode manik yang kurang parah daripada yang kita lihat di Bipolar-1. Untuk memenuhi syarat diagnosis, keadaan hipomanik ini harus berlangsung setidaknya empat hari. Sekali lagi, gejala-gejala ini umumnya berlangsung beberapa minggu hingga beberapa bulan. 
  • Baiklah yang ketiga disebut cyclothymia,atau kadang-kadang gangguan cyclothymic, dan individu-individu ini memiliki titik terendah yang lebih ringan serta tingkat tertinggi yang lebih ringan atau "hipomania" seperti yang Anda lihat di Bipolar-2, dan mereka berputar bolak-balik diantara keduanya selama periode yang berlangsung lama. minimal 2 tahun. Kadang-kadang, orang dengan gangguan Bipolar juga dapat menunjukkan gejala lain yang kurang umum, misalnya mengalami apa yang disebut sebagai episode campuran mengalami gejala depresi dan mania pada saat yang bersamaan. 

Gejala lain yang mungkin mereka miliki adalah siklus cepat,yang menggambarkan situasi di mana seseorang mengalami 4 atau lebih episode depresi atau mania dalam satu tahun tertentu. Seperti kebanyakan kondisi kesehatan mental, penyebab pastigangguan bipolar tidak diketahui, dan tidak ada "gen bipolar" tunggal yang diidentifikasi, tetapi diperkirakan ada faktor genetik dan lingkunganyang berperan.

Contoh Sederhana

Sebagai contoh, satu petunjuk menarik adalah bahwa orang dengan anggota keluarga yang memiliki gangguan bipolar 10 kali lebih mungkin untuk memilikinya sendiri. Petunjuk lain adalah bahwa beberapa obat dan obatdapat memicu episode manik, seperti  serotonin selective reuptake inhibitor (atau SSRI). Perlu juga disebutkan bahwa orang dengan gangguan bipolar sering memiliki gangguan lain seperti gangguan kecemasan, gangguan penggunaan zat,ADHD, dan gangguan kepribadian juga, membuat diagnosis dan pengobatan menjadi tantangan nyata. Meskipun tidak ada obat untukgangguan bipolar, mengidentifikasi dan mengobati individu sangat penting, karena ada bahaya nyatabahwa orang tersebut dapat melukai diri sendiri atau bunuh diri.


Perawatan Tertua Untuk Gangguan Bipolar

Salah satu jenis perawatan tertua juga merupakan salah satu perawatan yang paling efektif, dan itu adalah menggunakan garam lithium. Lithium bertindak sebagai penstabil suasana hati, memuluskan pasang surut yang mereka alami. Hal itu jauh lebih baik dalam mengobati episode manik daripada depresi, dan individu yang meminumnya sering harus minum obat lain juga, yang dapat menjadi masalah karena beberapa antidepresan (seperti SSRI) dapat memicu episode manik pada individu yang cenderung kepada mereka. Pilihan pengobatan lain termasuk anti psikotik,anti konvulsan, dan benzodiazepin, tetapi banyak di antaranya termasuk lithium memiliki efek samping yang bisa parah dan menyebabkan ketidak patuhan yang bisa berbahaya bagi individu.

Kesimpulan

Sekarang, tidak seperti gangguan tertentu seperti depresi unipolar, intervensi psikologis, seperti terapi bicara, atau terapi perilaku kognitif tidak terlalu efektif dalam mengobati episode manik gangguan bipolar. Karena itu, mereka masih bisa menjadialat yang sangat membantu untuk membantu individu dengan gangguan bipolar secara umum terutama setelah episode manik berakhir. Mereka juga dapat membantu individu menangani situasi stres yang mungkin menyebabkan episode manik , sehingga membantu mencegah potensi episode manik. Baiklah, jadi gangguan bipolar adalah gangguan mental yang ditandai dengan depresi, periode suasana hati yang menurun, serta mania,periode suasana hati yang meningkat.

Terima kasih telah membaca, Anda dapat membantu mendukung kami dengan berlangganan laman kami, atau memberi tahu teman-teman Anda tentang kami di media sosial..RAHAYU

Sumber

Gardner, Anne.2009.Bipolar Strong: An Empowering Collection By and For Teens & Adults With Bipolar Disorder, Depression, And Other Neurological Brain Disorders, or "Hidden Disabilities".Bloomington:Xlibris
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url